Foto: Antara

Ibu Pembakar Ornamen Istana Siak Sebut Anaknya Alami Gangguan Jiwa

Kamis, 11 Jan 2018 - 07:25:00 WIB
Dibaca 1306 Kali
Side Article

SIAK SRI INDRAPURA, SENUJU.COM - Ibu kandung pembakar Istana Siak, Syarifah Nadira, menyebutkan bahwa anaknya mengalami gangguan kejiwaan sejak lima tahun terakhir dan sempat dirawat untuk mendapatkan pengobatan.

"Dia masih menjalani perawatan dan juga minum obat," ujarnya Syarifah seperti dikutip dari Antara di Mapolres Siak, Rabu (10/1/2018) malam.

Syarifah Nadira diketahui masih keturunan keluarga Kesultanan Siak Sri Indrapura.

Perempuan berusia 60 tahun ini sekarang berada di Mapolres Siak untuk menemui anaknya, TSA alias Faisal, yang pada Rabu siang diringkus tim gabungan Polda Riau dan Polres. Ia mengaku terkejut mendengar informasi penangkapan anaknya yang langsung menjadi tersangka dalam insiden pembakaran Istana Siak Sri Indrapura pada Senin lalu (8/1/2018).

"Saya tidak tahu menahu terkait pembakaran yang dilakukan anak saya. Saya baru saja mengetahuinya," katanya dengan nada sedih.

Dia menyebutkan, sejauh ini anaknya masih menjalani rutinitas pengobatan dan aktif minum obat dari rumah sakit.

Ia tidak menduga bahwa anaknya melakukan tindakan tersebut, sebab Faisal dalam kesehariannya bekerja sebagai pegawai honorer di Badan Pendapatan Daerah Provinsi Riau dan ditempatkan di Kantor Samsat Rumbai, Pekanbaru.

Dia menyebutkan, dirinya sendiri memang sudah di Siak sejak Senin (8/1/2018) sebab diundang pemerintah daerah untuk rapat kekeluargaan Sultan. Selain itu anak perempuannya juga sedang di rawat di RSUD Siak.

Saat mendengar adanya informasi anak sulungnya yang berusia 41 tahun itu ditangkap polisi dan dibawa ke Polres Siak, ia pun langsung ke Mapolres.

Sementara Kapolres Siak AKBP Barliansyah SIK menyebutkan, pihaknya belum bisa memastikan keterangan keluarga yang menyatakan tersangka mengalami gangguan kejiwaan. Sebab yang berhak menyatakan dirinya dalam keadaan tidak sehat adalah psikiater.

Sedangkan Kepolisian Daerah Riau menyatakan akan mendalami kondisi kejiwaan seorang pria terduga pelaku upaya pembakaran Istana Siak yang ditangkap di Kabupaten Siak, Rabu sore.

"Bila perlu harus (diperiksa kejiwaan)-nya. Nanti (pemeriksaan kejiwaan menentukan) apakah dia bisa pertanggungjawabkan (perbuatannya) atau tidak," kata Kapolda Riau, Irjen Pol Nandang di Pekanbaru.

Tim gabungan Polda Riau dan Polres Siak menangkap seorang pria bernama Tengku Said Abdullah alias Faisal di Kabupaten Siak.(***)


Editor: Ryan




TAG :
tinggalkan komentar
berita terkait
PEKANBARU, SENUJU.COM - Bandara Sultan Syarif Kasim (SSK) ll Pekanbaru, diprediksi penumpang akan sampai 15.000 orang. Hal itu akan terjadi pada Rabu (13/6/2018) besok. Itu ...

Bahan Sembako Jelang Idul Fitri Masih Harga Normal

Selasa, 12 Jun 2018 - 13:12:00 WIB
PEKANBARU, SENUJU.COM - Kapolda Riau, Irjen Pol Nandang, langsung turun ke pasar, untuk cek kebutuhan pokok untuk masyarakat, dan terkait harga sembako, Selasa (12/6/2018).Hal tersebut ...
PEKANBARU, SENUJU.COM - Mendekati jelang lebaran Idul Fitri, rombongan Kapolda Riau, Ijen Pol Nandang, beserta ketua DPRD Provinsi Riau, Septina, melakukan inpeksi mendadak, Selasa (12/6/2018).Hal ...
PEKANBARU, SENUJU.COM - Untuk memberikan kenyamanan kepada para pemudik, pihak Kepolisian Daerah (Polda) Riau, terus melakukan upaya mensterilkan aktivitas premanisme dan pungutan liar (Pungli).Hal tersebut ...
PEKANBARU, SENUJU.COM - Mendekati hari Idul Fitri, dua pelaku pencurian dengan modus pecahkan kaca mobil terjadi di Kota Pekanbaru. Alhasil, satu pelaku berhasil diamankan warga, ...

KABAR TERKINI


bergabung disini
KABAR POPULER
© 2017 SENUJU.COM - ALL RIGHTS RESERVED